Sunday, July 24, 2016

Dear Child, When WIll I Meet You? Part I

Hello!

Udah lama banget ga ada update di blog ini =D Masih ada yang baca kah?

Setelah sekian lama lenyap, ternyata saya bisa kangen juga sama dunia blogging loh.
Tapi ga tau kenapa setiap mau ngisi blog lagi, selalu adaaa aja hambatan; ya males lah, ya kecapekan lah, ketiduran, kucing-kucing minta perhatian, dsb.. Jadi heran, kok dulu saya banyak waktu banget ya!? Antara banyak waktu atau emang terlalu niat ngeblog. Faktor U juga sih nampaknya.

Anyway..
Kali ini saya mau nulis bukan tentang beauty tentunya, tapi tentang hal yang berkaitan dengan kesuburan. Mungkin kalau kamu baca-baca postingan saya yang lama, pasti ngeh kalau saya pernah bahas tentang PCOS. Kalau memang belum, silahkan dibaca Part I dan Part II dulu,

So, apakah ada perkembangan? Jawabannya GA ADA. Hoho. Saya masih mengalami PCOS, menstruasi tidak teratur dan belum juga dikaruniai keturunan. Padahal tiap saya lewat toko yang jual baju-baju anak kecil, rasanya gatel pengen beli. CANDA. Sebenernya saya udah pengen banget sih punya anak, jadi rasa keibuan saya bisa tersalurkan gitu, bukan cuma ke kucing-kucing saya yang memang sudah saya anggap anak sendiri, anak bulu. Meow.

Tapi bedanya, sekarang saya agak lebih bisa mengontrol emosi saya dan lebih santai kalau inget tentang PCOS yang saya alami dan kalau ngeliat foto-foto anak yang diposting teman-teman seangkatan di sosial media. Well.. "belum waktunya", dua kata sakti yang bisa bikin saya tenang.

Setelah 5 tahun lebih menikah, dan hampir 2 or 3 tahun-an ga cek-cek lagi ke dokter, akhirnya saya dan suami mulai mau "usaha" lagi. Ni ya saya jabarin satu-satu, siapa tau berguna:

1. Urut Kehamilan Pasar Rebo
Jadi ceritanya suatu hari teman saya di kantor lama cerita kalau teman baiknya yang udah dianggap kayak saudara sendiri belum juga dikaruniai keturunan setelah beberapa tahun menikah. Terus dia dateng ke tempat ibu tukang urut itu. Ga lama abis dia diurut, taunya dia postif hamil. WOW, denger cerita itu saya penasaran banget dong.

Ceritalah ke suami. Setelah nanya-nanya ke temen tentang lokasi tepatnya ada di mana, kita meluncur ke tempat yang dimaksud. Saya lupa nama jalannya, sebenernya letaknya ga jauh dari jalan utama, tapi harus masuk gang, jadi mobil ga bisa masuk. Waktu itu aja kita parkir di Lotte Grosir, terus jalan kaki (mayan jauh sih, tapi ga terlalu jauh juga) sampai ke tempat yang dimaksud. Pas sampai sana banyak ibu-ibu dan anak-anak yang sedang diurut dan nunggu giliran di terasnya. Saya pun bingung karena ga ada nomor antrian.

Dengan sedikit ga tau malu, daripada nunggu ga jelas akhirnya saya nerobos ke ruang tamu, terus nanya-nanya ke ibu-ibu yang ada di situ. Ternyata, Ibu yang bisa urut-nya itu sebenernya spesialis ngurut bayi dan anak kecil. Pantesan di mana-mana bergeletakkan anak kecil yang lagi nangis pasrah diurut sama temen-temennya ibu yang bisa urut itu (Sumpah deh pemandangan ini bikin saya khawatir sekaligus pengen ketawa). Langsunglah saya berasa disamber gledek. Ga deng lebay. Terus si ibu yang bisa urut itu bilang ke saya kalau dia juga bisa sih ngurut yang mau hamil, tapi diurutnya harus pas hari pertama abis selesai menstruasi, jadi malamnya bisa langsung "siap pakai" -> Ini beneran loh ibunya yang bilang sendiri, disambut tawa-tawa genit ibu-ibu yang lain. Awkward. So, gagal lah saya mencoba urut-an si ibu, karena waktu itu kalo ga salah saya udah lama ga dapet-dapet (biasa... PCOS).

Sampai sekarang saya belum ke sana lagi sih. Agak ragu juga soalnya ternyata ibu itu spesialis urut bayi dan anak-anak. Tapi mungkin next time saya mau ke situ lagi, setelah selesai "dapet" tentunya. Kalau dapetnya teratur.

2. Wirid Pak Anto
Jadi, di kantor saya yang baru ada seorang karyawan yang baru masuk dan duduk di depan kubikel saya. Dia itu teman kantornya teman kantor saya pas di kantornya yang lama. Nah bingung kan lo. Terus ternyata dia dulu udah satu atau dua tahun menikah gitu, belum punya anak juga. Lewat informasi dari mulut ke mulut, akhirnya dia dapet info tentang Pak Anto yang buka praktek di kompleks Pertamina, Rawamangun.

Metodenya, kita disuruh baring. Terus Pak Anto dan asistennya baca dzikir sambil melakukan gerakan tangan kayak nepuk-nepuk gitu atau kadang juga dipijat. Terus dia juga bacain wirid di air mineral. Nah, air mineral itu harus kita bacain wirid lagi pas di rumah, untuk diminum dan di kompres di bagian tubuh yang ingin disembuhkan. Secara metodenya ga ribet dan bagus (niat dan doa), dan kita juga kasih bayaran seikhlasnya, jadi teman saya pikir yaudah lah ya dicoba aja. Bahkan dia juga mandi pake air yang udah di dzikirin juga di sana (boleh loh). Nah.. kalo ga salah dia baru dua atau tiga kali ke sana, istrinya sudah hamil. WOW. Takjub dong gua. Berasa kayak ada sinar matahari masuk dari langit di hari yang mendung gelap gulita. LOL.

Cerita lagi dong ke suami. Nyari lah kita tempatnya. Tempatnya itu di kompleks pertamina yang jalan masuknya ga jauh dari ARION Mall, sebelah kiri jalan. Kebetulan saya dikasih nomor ponsel adiknya Pak Anto dari teman kantor saya itu, jadi saya udah tanya-tanya beberapa hari sebelumnya, alamat tepatnya dimana, dan jam berapa saya musti ke sana. Dengan mengandalkan google maps, sampailah kita di sana. Waktu itu hari sabtu pagi. Kalau kata teman kantor saya, biasanya Pak Anto praktek sekitar jam 7/8 malam sampai selesai, dan antriannya panjaaaaaang banget. Mangkanya saya dan suami niat dateng pagi-pagi hari Sabtu biar ga kelamaan ngantri. Saya lupa di kunjungan saya yang pertama atau yang ke berapa ya, kita mesti nungguin Pak Anto dateng lamaaa banget, sekitar 2-3 jam. Antara kesel sama nanggung, tapi ya akhirnya dia dateng juga dan prosesnya cepat sih. Jadi saran saya, kalau misalnya kamu mau ke sana, harus bener-bener pastiin dulu jam kedatangan Pak Anto.

Ok lanjut.. Saya dan suami secara bergantian disuruh baring di tempat tidur yang disediakan, terus Pak Anto mulai menepuk-nepuk bagian paha dan seolah-olah "menyalurkan energi" ke daerah perut saya dan suami, sambil baca-baca doa, dan kadang sambil ngobrol juga dengan asistennya =D Pas pertama dateng dia udah tau kalau saya ingin punya keturunan, dan dia juga bilang kalau saya punya masalah hormon, padahal saya belum cerita sama sekali loh tentang PCOS itu. Terus Pak Anto juga baca-bacain doa ke air mineral botol besar yang bisa kita beli dari mereka, saya lupa harga per botolnya karena sekarang saya selalu bawa galon sendiri ke sana. Kenapa galon? Nih saya ceritain alasannya. Hehe.. Setelah itu kita dikasih selembar kertas yang berisi doa-doa yang harus kita baca sebelum minum atau mengompres dengan air tersebut. Bacaan per botolnya:

- Niat permohonan kesembuhan dari penyakit yang kita alami (tiap orang kan beda-beda)
- Baca surat Al-Faatihah sebanyak 9X
- Baca surat An-Naas sebanyak 9X
- Baca surat Al-Ikhlaash sebanyak 9X
- Baca surat Al-Kautsar sebanyak 99X
- Baca "Subhana Robbial A'llaa Wabihamdihi" sebanyak 2100X
- Sebelum minum atau mengompres, baca niat permohonan kesembuhan lagi, lalu baca takbir sekana 9X dan Basmallah.

Lumayan banyak ya. Ga lumayan juga sih, emang banyak. Itu buat 1 botol air mineral botol besar ya. NAH, secara waktu saya cukup padat dan faktor U yang sering bikin saya cepat ketiduran, maka saya dan suami milih untuk bawa galon aja. Karena disamping habisnya lebih lama, bacaannya juga lebih sedikit:

- Niat permohonan kesembuhan dari penyakit yang kita alami (tiap orang kan beda-beda)
- Baca surat Al-Faatihah sebanyak 99X
- Baca surat Al-Ikhlaash sebanyak 99X
Sebelum minum atau mengompres, baca niat permohonan kesembuhan lagi, lalu baca takbir sekana 9X dan Basmallah.

Begitu.. Nah, dengan semangat optimisme tinggi, saya dan suami awal-awal rajin tuh ke sana hampir setiap seminggu sekali, atau at least dua minggu sekali. Tapi.. lama-lama saya frustasi lagi. Karena udah hampir 3 bulan, belum ada tanda-tanda kalau kami bakal punya anak. Tapi sebenernya proses itu ngaruh ke siklus menstruasi saya jadi agak lebih teratur. Meskipun jarak waktunya ga stabil, tapi at least saya menstruasi sebulan sekali. Pak Anto juga bukan tipe orang yang suka kasih penjelasan panjang lebar, jadi saya dan suami kadang bingung ini sebenernya udah sampai mana ya prosesnya. Apakah bakal berhasil atau ngga.

Sampai tepatnya beberapa hari sebelum bulan puasa lalu, saya memutuskan untuk rehat dari Pak Anto. Frustasi saya muncul lagi, dan tentunya ditambah drama di dalem pikiran saya yang selalu muncul kalau lagi frustasi gitu. Air mata udah jelas ngalir ga karuan. Kalau udah kayak gitu, saya udah ngerasa ga tau mesti ngapain lagi. Saya cuma bisa berdoa "Ya Allah, kuatkan saya", berulang-ulang. Sampai ketiduran.

3. Dokter Shinta Utami, SpOG RS Bunda Margonda
Akhirnya saya dan suami memutuskan untuk ketemu dokter lagi. Karena Rumah Sakit Asri cukup jauh dari tempat tinggal kami sekarang, jadi saya coba nyari info di internet dokter mana di Depok yang oke untuk program kehamilan. Muncullah nama Dokter Shinta Utami, SpOG yang praktek di RS Bunda Margonda. Langsunglah saya hubungi RS Bunda untuk tanya jadwal beliau. Thanks god jadwalnya cocok sama waktu kami, hari sabtu jam 8 pagi sampai jam 1 siang. Kami prefer sabtu karena kalau hari biasa ga mungkin banget kekejar, secara kami berdua kerja dan baru sampe Depok sekitar jam 8-9 malem.

Harap-harap cemas, kunjungan pertama ke Dokter Shinta, saya dan suami agak telat. Tadinya mau pagi banget ke sana biar dapet antrian pertama. Berhubung saya kebo banget tidurnya secara hari jumat nya banyak banget kerjaan dan pulang malem, kami baru berangkat dari rumah jam 8/9-an. Sampe sana ya udah banyak pasiennya, ditambah ada tindakan pula. Mayan lah 1-2 jam-an nunggu di RS Bunda. Akhirnya dipanggil juga nama saya.

First impression, Dokternya ramah, baik dan nampak tegas (in a good way). Setelah menceritakan keadaan kami dan cerita kalau kami juga pernah "usaha" ke RS Asri dengan Dokter Satrio (Ternyata beliau adalah kakak kelasnya Dr. Satrio, what a small world), dokter pun meminta saya naik ke tempat tidur pasien untuk melakukan USG Transvaginal. Jujur, saya paling ga suka sebenernya dengan proses ini, well.. sebenernya saya emang ga suka dengan segala sesuatu yang berbau medis, kayak jarum suntik, infus, dan kawan-kawannya.. yang berhubungan dengan memasukkan atau memakaikan sesuatu ke dalam tubuh saya -_- Tapi apa daya lah, saya ngikut aja.

Dari hasil scan, dokter bilang kalau telur-telur saya ga mateng. Dan saya harus melakukan beberapa tes (lagi), secara hasil tes dari RS Asri udah dari beberapa tahun yang lalu, ga tau masih valid atu ngga. Okay.. saya dan suami udah siap lah sekarang. Tes apa aja, hayu kita hajar! Saya harus menjalani tes hormon lagi, HSG lagi (Oh, God!) dan tes insulin. Bukan cuma saya, suami juga harus dites kondisi spermanya. Hufff... let's do it!

Wah panjang juga ya tulilsannya.. *baru nyadar. Ga ada gambarnya pula.

Berhubung ini udah malem dan besok hari Senin, harus berangkat kerja pagi, saya nampaknya harus nerusin ceritanya di blogpost selanjutnya. Yawes kalau gitu sampai jumpa di blogpost selanjutnya ya..! (What a good news, I will continue writing again, ha!).

See ya!

1 comment:

WIKA said...

Semangat ka carryn!!!

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...